Tether menyumbang transaksi yang besar dan tengah mendekati volume transaksi Bitcoin dan Ethereum. Data terbaru dari penyedia analitik menunjukkan volume transaksi Tether kumulatif baru saja melampaui $600 miliar.Penyedia data analitik on-chain, Glassnode, telah mengungkapkan bahwa volume transaksi Tether meningkat kumulatif sekitar 20% selama 30 hari terakhir menurut laporan Cointelegraph Jumat (16/10).Bagaimanapun, perlu menjadi catatan bahwa data ini adalah angka kumulatif dan bukan volume transaksi harian yang mendekati $35 miliar menurut angka rata-rata dari Coingecko dan Coinmarketcap.Dua penyedia analitik yang sama melaporkan volume transaksi harian Bitcoin berkisar antara $20 miliar dan $25 miliar yang menegaskan posisi Tether atas bitcoin tersebut.Untuk pasokan, USDT telah tumbuh hampir 300% sejak awal tahun ini dengan hanya 4 miliar yang beredar. Saat ini, angka itu hanya di bawah $16 miliar menurut laporan Tether Transparency. Standar ERC-20 masih mendominasi pasokan USDT dengan menyumbang hampir 65% dari semua Tether yang ada di ruang Ethereum.Selain itu, penyedia analitik Skew mencatat bahwa kontrak berjangka Tether sekarang telah menyusul koin berbasis Bitcoin. Awal pekan ini, Bloomberg melaporkan bahwa kapitalisasi pasar Tether sebenarnya dapat melampaui Ethereum pada tahun 2022. Saat ini, kapitalisasi pasar Tether sekitar 38% dari Ethereum tetapi pertumbuhan keduanya diharapkan akan berlanjut.Pukul 14.54 WIB, bitcoin turun 0,75% di $11,313.7 menurut data Investing.com.